Simple man

Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Diesel

Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Diesel


 

Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Diesel


1. Mesin

2. Sistem Intake Udara

3. Sistem Start Mesin

4. Sistem Bahan Bakar

5. Sistem Pembuangan

6. Sistem Pendingin

7. Sistem Pelumas


Mesin:

· Ini adalah komponen utama tumbuhan yang mengembangkan tenaga.

· Jenis: Dua pukulan, Empat pukulan.

· Udara dimasukkan ke dalam silinder, bahan bakar juga diinjeksikan.

· Bahan bakar dibakar dan gas mengembang dan bekerja pada piston.

· Poros mesin dihubungkan dengan generator. Gas yang terbakar dibuang ke atmosfer.


Sistem pemasukan udara:

· Menghilangkan debu dari udara atmosfir & memasok udara segar ke mesin.


· Jenis filter:

1. Filter kering atau penangas minyak.

2. Jenis filter terendam oli.


Perhatian untuk lokasi:

1. Tidak boleh ditempatkan di dalam ruang mesin.

2. Saluran pemasukan udara tidak boleh terlalu kecil atau terlalu panjang.

3. Udara tidak boleh diambil dari ruang terbatas.


Sistem Start Mesin:

Digunakan untuk menghidupkan mesin dalam kondisi dingin dengan menyuplai udara.


Metode mulai:

1. Mesin bantu.

2. Pemula diri

3. Sistem udara tekan.


Mesin bantu:

Mesin bantu terletak dekat dengan mesin utama dan digerakkan melalui kopling dan roda gigi. Kopling dilepaskan dan mesin dihidupkan.


Pemula Sendiri:

Digunakan pada mesin diesel kecil. Motor menarik arus deras & dirancang untuk bekerja terus menerus selama 30 detik setelah itu didinginkan.


Sistem Udara Terkompresi:

Digunakan pada mesin diesel besar.

Udara terkompresi dipasok dari tangki udara.


Sistem bahan bakar:

Mengandung:

· Tangki penyimpanan

· Pompa bahan bakar

· Saringan

· Meter

· Day Tanks (Memasok kebutuhan bahan bakar harian mesin dan berisi min 8 jam kebutuhan oli)


1. Sistem Injeksi Bahan Bakar:

Fungsi:

1. Filter bahan bakar.

2. Mengukur jumlah bahan bakar yang akan diinjeksikan dengan benar.

3. Waktu injeksi bahan bakar.


Jenis:

1. Sistem injeksi pompa individu.

2. Sistem injeksi common rail.

3. Distributor.


Sistem Injeksi Pompa Individu:

· Pompa individu terhubung ke setiap nosel bahan bakar.

· Nozel berisi nilai pengiriman yang digerakkan oleh tekanan oli.

· Biaya pembuatan yang tinggi.


Sistem injeksi rel umum:

· Pompa tunggal memasok bahan bakar ke header.

· Control valve hadir untuk mengatur jumlah & waktu penginjeksian bahan bakar.


Sistem Distributor:

Ada pompa tekanan yang mengukur bahan bakar & waktu injeksi. Bahan bakar memasuki blok distributor. Dari sana bahan bakar didistribusikan ke silinder dengan urutan yang benar.


2. Pompa Bahan Bakar:

· Mengukur & mengirimkan jumlah bahan bakar yang benar pada tekanan tinggi ke injektor.

· Terdiri dari plunger. Saat bergerak ke bawah, oli masuk ke laras melalui port SP & Y saat naik, bahan bakar dikompresi dan mengangkat nilai pengiriman & aliran bahan bakar untuk diinjeksikan melalui saluran (p).


3. Injeksi Bahan Bakar:

· Menghantarkan bahan bakar ke ruang bakar dimana bahan bakar bercampur dengan udara.

· Bahan bakar dari pompa masuk melalui saluran dan mengangkat nilai nosel. Bahan bakar bergerak ke bawah nozel & disuntikkan ke silinder. Tekanan injeksi dapat diatur dengan mengatur sekrup yang ada di atas pegas.


Sistem pembuangan:

Lepaskan knalpot mesin ke atmosfer. Termasuk peredam suara & saluran penghubung.


Sistem Pelumas:

Ini digunakan untuk mengurangi gesekan bagian yang bergerak & mengurangi keausan mesin.

Mengandung:

· Pompa minyak

· Tangki minyak

· Filter

· Pendingin & pipa.


Jenis:

1. Sistem pelumasan bak basah

i) Sistem Percikan

ii) Sistem tekanan semi

iii) Sistem tekanan bahan bakar

2. Sistem pelumasan bak kering.

3. Sistem pelumasan wadah kabut.


Sistem Percikan:

· Digunakan pada mesin stasioner 4 tak.

· Bagian bawah bah berisi minyak pelumas. Scoop terletak di bagian bawah yang memercikkan minyak dari semua bagian.

· Cocok untuk mesin kecepatan rendah & sedang.


Sistem Semi Tekanan:

· Kombinasi sistem percikan & tekanan.

· Oli dipompa dari bah melalui filter dan diumpankan ke bantalan utama.

· Biaya lebih murah.


Sistem tekanan penuh:

· Oli dipompa dari sump melalui filter di bawah tekanan ke berbagai bagian untuk pelumasan.

· Oli dipasok ke bantalan ujung besar & ujung kecil.


Sistem pelumasan bah kering:

· Digunakan dalam mesin siklus dua langkah.

· Campuran minyak & bahan bakar diinduksi melalui karburator & diuapkan.


Sistem pendingin:

Membawa panas yang dihasilkan di dalam silinder mesin.


Metode:

1. Pendinginan udara

2. Pendinginan cairan

i) Pendinginan thermo-siphon

ii) Pendinginan paksa atau pompa

iii) Pendinginan dengan regulator termostatis.

iv) Pendinginan air bertekanan.


Pendinginan udara:

· Mesin didinginkan oleh udara atmosfir, yang mengalir di sekitar mesin.

· Digunakan dalam skuter, sepeda motor.


Keuntungan:

1. Tidak ada bahaya kebocoran cairan pendingin.

2. Desain sederhana.

3. Berat badan kurang.

4. Instalasi mudah.


Kerugian:

1. Pendinginan tidak seragam.

2. Output yang lebih sedikit.

3. Lebih banyak perawatan.

4. Digunakan hanya pada mesin kecil.

5. Operasi bising.

6. Lebih banyak perawatan.


Pendinginan Cairan:

Pendingin Thermo Siphon:

· Air panas naik dan air dingin turun karena kepadatan tanpa pompa.

· Bagian atas radiator dihubungkan ke atas water jacket dengan pipa & bagian bawah radiator ke bagian bawah water jacket.

· Air mengalir ke radiator di mana udara dialirkan ke batubara. Sederhana, Murah, tapi pendinginan lambat.


Pendinginan paksa dengan pompa:

· Pompa memaksa air bersirkulasi ke mesin.

· Dapat menyebabkan pendinginan berlebih yang menyebabkan korosi.


Pendinginan Termostatik:

· Termostat mempertahankan suhu yang diinginkan untuk meningkatkan perpindahan panas di radiator.


Pendinginan air bertekanan:

Tekanan air yang tinggi dipertahankan untuk meningkatkan perpindahan panas di radiator.


Pendinginan evaporatif:

Air dibiarkan menguap dengan menyerap panas laten penguapan dari dinding silinder.

Temperatur air pendingin dibiarkan mencapai 100c.


Sistem Pemerintahan:

Ini digunakan untuk mengatur kecepatan mesin. Ini dilakukan dengan memvariasikan pasokan bahan bakar sesuai dengan beban mesin.

Simple man
Simple man
Load comments