Ketulian dan gangguan pendengaran

 Lebih dari 5% populasi dunia – atau 430 juta orang – memerlukan rehabilitasi untuk mengatasi gangguan pendengaran mereka yang 'melumpuhkan' (432 juta orang dewasa dan 34 juta anak-anak). Diperkirakan pada tahun 2050 lebih dari 700 juta orang – atau satu dari setiap sepuluh orang – akan mengalami gangguan pendengaran yang melumpuhkan.

Gangguan pendengaran 'menonaktifkan' mengacu pada gangguan pendengaran yang lebih besar dari 35 desibel (dB) di telinga yang pendengarannya lebih baik. Hampir 80% orang dengan gangguan pendengaran yang melumpuhkan tinggal di negara berpenghasilan rendah dan menengah. Prevalensi gangguan pendengaran meningkat seiring bertambahnya usia, di antara mereka yang lebih tua dari 60 tahun, lebih dari 25% dipengaruhi oleh gangguan pendengaran yang melumpuhkan. 

Gangguan pendengaran dan tuli

Seseorang yang tidak dapat mendengar sebaik seseorang dengan pendengaran normal – ambang pendengaran 20 dB atau lebih baik pada kedua telinga – dikatakan mengalami gangguan pendengaran. Gangguan pendengaran bisa ringan, sedang, berat, atau dalam. Ini dapat mempengaruhi satu telinga atau kedua telinga, dan menyebabkan kesulitan dalam mendengar percakapan atau suara keras.

'Sulit mendengar' mengacu pada orang dengan gangguan pendengaran mulai dari ringan hingga berat. Orang dengan gangguan pendengaran biasanya berkomunikasi melalui bahasa lisan dan dapat memperoleh manfaat dari alat bantu dengar, implan koklea, dan alat bantu lainnya serta teks.

Orang 'tuli' sebagian besar mengalami gangguan pendengaran yang parah, yang berarti sangat sedikit atau tidak ada pendengaran sama sekali. Mereka sering menggunakan bahasa isyarat untuk berkomunikasi. cara yang bisa dipakai untuk mengatasi adalah dengan menggunakan alat bantu dengar dari aqm-hearingcenter.com.

Penyebab gangguan pendengaran dan tuli

Meskipun faktor-faktor ini dapat ditemui pada periode yang berbeda di seluruh rentang kehidupan, individu paling rentan terhadap efeknya selama periode kritis dalam kehidupan.

Periode Prenatal

  • Faktor genetik - Termasuk gangguan pendengaran herediter dan non-herediter
  • Infeksi intrauterin – seperti infeksi rubella dan cytomegalovirus

Periode perinatal

  • Asfiksia lahir (kekurangan oksigen pada saat lahir)
  • Hiperbilirubinemia (ikterus parah pada periode neonatal)
  • Berat badan lahir rendah 
  • Morbiditas perinatal lainnya dan manajemennya 

Masa kecil dan remaja 

  • Infeksi telinga kronis (otitis media supuratif kronis)
  • Pengumpulan cairan di telinga ( otitis media nonsupuratif kronis )
  • Meningitis dan infeksi lainnya

Dewasa dan usia yang lebih tua 

  • Penyakit kronis
  • Merokok
  • Otosklerosis
  • Degenerasi sensorineural terkait usia
  • Gangguan pendengaran sensorineural mendadak

Faktor sepanjang rentang hidup 

  • Impaksi serumen (lilin telinga yang terkena dampak) 
  • Trauma pada telinga atau kepala
  • Suara keras/suara keras
  • Obat ototoksik
  • Bahan kimia ototoksik terkait pekerjaan
  • Kekurangan Gizi 
  • Infeksi virus dan kondisi telinga lainnya
  • Onset tertunda atau gangguan pendengaran genetik progresif progressive

Postingan Populer